BerBudi Wisata Memberi Informasi Umrah, Haji, Tour Muslim, Wisata Halal, Bisnis, Eksekutif Class, Premium VIP dan Promo Berkualitas!

Call center: Budi Yanto

Tips Itikaf di Masjidil Haram Bersama si Kecil

Tips Itikaf di Masjidil Haram Bersama si Kecil

Lanjutan Tips Itikaf di Masjidil Haram

5. Makanan dan Sedekah

Berbuka dg kurma dan zamzam aja udh kenyang bgt. Magrib sekitar jam 19.00an. Selepas sholat magrib bs makan.

Anda punya uang pas2an? Jangan sedih. Ga usah mikirin berbuka dan sahur pake apa. Ga perlu minta juga. Orang berlomba2 bersedekah di sini. Dari kurma-roti bertaburan. Mau ngumpulin utk dibawa pulang jadi oleh2 juga bisa. BERLIMPAH!



Anda punya rezeki berlebih? Bisa makan di mal di seberang. Karena jarak magrib ke Isya cukup lama. Tapi biasanya antri. Jadi better beli dari selepas Ashar. Naaah jangan sungkan sedekah juga. Belilah selain kurma (kurma udh banyak beud), dan bagikan di dalam masjid. Bilang sama askar utk sedekah. Kalo tetap ga boleh, bagikan di selasar arah masuk masjid. Jangan di jalan. Bikin berebut.



Sahur biasanya mulai jam 3 pagi. Kita bs makan di selasar masjid atau di rooftop. Sebaiknya beli selepas taraweh jam 23.00 agar tak antri. Jika ingin hemat, roti-roti yg dibagikan saat berbuka bs diandalkan.

Serulah!



6. Tidur



Biasanya, selepas sholat subuh, byk yg pulang ke hotel. Buat yg ga sewa hotel (biar afdol itikaf, mending ga usah sewa hotel jadi ga manja tergoda pingin pulang ke hotel), bisa cari tempat di dalam masjid ba'da subuh. Biasanya cukup kosong. Rooftop nyaman hanya saat ashar smp dhuha. Habis itu panas..



Kalo ngantuk banget, dan habis subuh ga tahan ga tidur, maka tidurlah.. nanti jam 7an dtg petugas kebersihan yg berisik bikin bangun 😂. Tapi kalo mau ibadah dulu, lebih enak. Nanti stlh selesai dibersihkan, selepas dhuha menunggu zuhur, bisa bobo di shaf kita. Alasin apalah biar kalo ileran ga ngotorin masjid 🤣. Kalo saya bawa sleeping bag sama bantal tiup.



Jangan khawatir atau sungkan.. nyaris semua org tidur kok krn malamnya kan begadang



7. Itikaf dengan anak-anak



Alhamdulillah, banyak yg bawa anak2 khususnya warga negara lain. Anak saya 6 tahun, bisa tetap enjoy the moment. Cukup bawa buku Iqra-nya, buku2 cerita bertema agama dan alat gambar. Kebetulan dia suka dibacain buku dan menggambar. Bertemu dg anak2 bangsa lain juga pengalaman seru buat anak saya, sekaligus pemandangan lucu buat org dewasa di sekitar. Hanya dengan pensil warna, anak2 beda bangsa dan bahasa ini bisa lancar berkomunikasi. Tentu dg bahasa cinta saja 😂.



Jadi kalo mau bawa anak, silahkan bawakan hal2 yg menyenangkan anak khususnya terkait belajar agama. Saya sih tidak kasih HP ya.. takut berisik dan bikin malas ikut sholat saat tiba waktunya sholat.



Libatkan anak dalam semua aktivitas. Oleh karena posisi shaf saya dekat keran zam-zam dalam masjid, maka dia menjadi salah satu penanggung jawab pengisi botol zam-zam. Pastikan dulu situasi tidak sdg padat ya.. dan tetap diawasi. Lalu, jika bersedekah makanan di dalam masjid, berikan ia tanggung jawab utk membagikannya. Anak akan sangat senang keliling antar shaf dan punya rasa bangga saat org dr berbagai bangsa mengucap terimakasih atau dg memberi senyum/mengusap kepala/mencubit pipi. Anak saya malah balik-balik punya banyak real uang Lebaran, dikasih bbrp ibu2 katanya 🤣.



Manajemen toilet. Ini penting. Tertibkan waktu ke toilet, sepakati bersama jam toilet. Sehingga tidak mengganggu ibadah.



Waktu tidur. Anak saya yg 6 tahun tidak saya paksakan tarawih sampai tuntas, krn bacaannya panjang2 maka baru selesai jam 23.00. Selepas Isya, dia boleh ikut tarawih semampunya sampai ngantuk. Sepakati juga di awal, hanya kalo ngantuk boleh stop. Bukan utk main. Saya juga bawakan sleeping bag dan bantal tiup untuknya.



Buat semenyenangkan mungkin lah pokoknya. Alhamdulillah.. si 14 tahun dan si 6 tahun tidak ada keluhan sedikit pun. Semua senang.



8. Persiapan Sholat Ied dan Tawaf Perpisahan



Ini luar biasa rasanya. Kepergian Ramadan di sini bikin bener2 pingin nangis. Boro2 mikirin baju lebaran apalagi ketupat. Pokoknya bawaannya pingin mewek lah. Apalagi liat satu per satu orang2 menggeret koper utk kembali ke tanah air masing2. Ga nemu yg berwajah sumringah sih. Yg ada wajah2 melow sejak siang di Ramadan terakhir hari itu.



Saya dan anak2, selepas Sholat Isya, kembali ke hotel utk tidur dan mandi agar Lebaran segar dan bersih sesuai sunnah dan kembali ke Masjidil Haram jam 3 pagi. Ternyata pulang ke hotel dan tidur di hotel salah BESAR! 😑



Seharusnya, selepas Isya, mandi bersih2 dan ganti baju lalu segera kembali ke masjid, karena jam 3.00 pagi itu, shaf Sholat Ied sudah sejauh 700an meter dari Masjidil Haram. Kami berusaha tetap maju. Gagal karena mmg sudah padat. Ya sudah, malam itu, suami sih aman krn dia mandi di masjid, jadi sampai Sholat Ied tetap di shaf-nya di dalam Masjidil Haram. Saya dan anak2 di jalanan sejauh 700m dr Masjidil Haram dan itu masih termasuk shaf terdepan 😂.



Selesai Sholat Ied kami lanjut menuju ke arah Masjidil Haram. Ini harus sangat hati2 krn melawan arus. Jd ikuti dan patuhi arahan petugas. Ga usah buru-buru. Santai saja. Kami pun makan dulu di mal dpn masjid yang pagi itu masih sepi krn mayoritas jamaah lain pulang. Lebaranan makan makanan Arab 😁



Buah kesabaran kami, selesai makan, kami tawaf terakhir (kurang lebih 1.5 jam selepas Ied) kondisi Ka'bah justru lengang. Tawaf 7 putaran cuma bbrp menit! 😍. Rupanya banyak orang yg pulang dulu atau makan dulu. Pengalaman seru banget tawaf bs ngebut! Selesai itu.. kami segera menuju Madinah.



Ah.. pokoknya rasanya luar biasa. Dan bikin kangen sampai ke ubun2. Pantesan byk jamaah Indo yg bolak-balik umroh akhir

Ramadan. Hal seru lainnya, setiap selesai sholat fardhu selalu ada sholat jenazah. Dan ini mengingatkan kita akan kematian sekaligus iri pada mereka2 yg ditakdirkan wafat dan dimakamkan di Makkah seperti almarhum kakek saya.



Saat ini saya cuma berharap bs mengalaminya lagi.. Semoga kita semua bisa umroh dan itikaf di Masjidil Haram. Aaamiiin ya Rabbal''alamiin 😍

Sumber Tulisan FB Neneng Husein
0 Komentar untuk "Tips Itikaf di Masjidil Haram Bersama si Kecil"

Back To Top